Mewaspadai "Optimisme" Bahwa Ekonomi 2020 Baik - Baik Saja - SpeakUP-Community

Breaking

Breaking News:

test banner

Tuesday, December 31, 2019

Mewaspadai "Optimisme" Bahwa Ekonomi 2020 Baik - Baik Saja


Yuli Sarwanto (Direktur FAKTA)

Tahun 2020 segera menyapa kita. Sebelumnya pemerintah melalui Menkeu menilai perekonomian dalam negeri masih stabil dan kuat. Oleh karenanya, belanja pemerintah akan terus digenjot untuk membantu dorong perekonomian dalam negeri. Pada awal tahun sempat ada optimisme bahwa pertumbuhan ekonomi 2019 bakal lebih baik ketimbang 2018 yang 5,17% itu.

Keyakinan itu membuat pemerintah memasang asumsi pertumbuhan ekonomi 5,3% dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2019. Sementara Bank Indonesia (BI) sedianya memperkirakan ekonomi Indonesia pada 2019 tumbuh di titik tengah rentang 5-5,4%.

Ingat, keberhasilan suatu negara dalam mengelola perekonomian menurut sistem kapitalis diukur dari terjadinya pertumbuhan ekonomi. Salah satu alasan mempertahankan pertumbuhan secara kesinambungan adalah untuk menjaga kepercayaan investor agar tetap menginvestasikan modalnya di negara tersebut. Oleh karena itu di tengah ketidakpastian kondisi ekonomi global pemerintah Indonesia dalam APBN 2020 mencanangkan target pertumbuhan ekonomi yang tinggi, lebih tinggi dari yang telah dicapai tahun 2019.

Untuk dapat mengetahui tingkat pertumbuhan ekonomi, maka harus dipahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan Produk Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP). PDB atau GDP adalah total produksi barang dan jasa yang dihasilkan di dalam suatu wilayah pada periode tertentu, misalnya satu tahun. Lalu bagaimana PDB diukur? Caranya, total nilai berbagai macam barang dan jasa diagregasikan. Namun karena berton-ton baja tidak mungkin dijumlahkan begitu saja dengan, misalnya, produksi roti, maka proses agregasi dilakukan berdasarkan nilai uang produksi barang-barang tersebut.

Mengacu pada hukum penawaran dan permintaan, meningkatnya produksi barang dan jasa disebabkan permintaan atas barang dan jasa tersebut meningkat. Sedangkan permintaan tidak lain representasi dari belanja yang dilakukan oleh masyarakat menggunakan pendapatan yang diperolehnya. Oleh karena itu semakin tingginya tingkat pertumbuhan dengan meningkatnya PDB/GDP dianggap semakin sejahteranya penduduk di wilayah tersebut.

Adapun Indonesia, di tengah kekhawatiran merembetnya krisis global yang terus membayangi kondisi perekonomian, nampaknya pemerintah masih mencoba meyakinkan masyarakat bahwa Indonesia tetap bisa bertahan dalam kondisi yang tidak menentu ini. Bayang - bayang krisis ekonomi 2020 menggelayuti.

Namun, bila kita belajar dari pengalaman, mengevaluasi kebijakan pemerintah ke depan, dan melihat kondisi global yang masih krisis, kita harus bersikap waspada atas "optimisme" pemerintah bahwa Indonesia tidak akan diterjang oleh krisis seperti yang pernah terjadi tahun 1997. Namun demikian sekiranya hal terburuk (terseret krisis global) tidak terjadi, gejalake arah pelambatan ekonomi semakin nampak. Beban berat sebagian besar masyarakat lemah kian bertambah, sementara kesenjangan ekonomi kian melebar. Perlu dilakukan tindakan segera untuk terhindar dari krisis yang senantiasa berulang,dimana siklusnya kini makin pendek. Tindakan tersebut adalah dengan mencampakkan sistem ekonomi kapitalis sebagai biang terjadinya krisis.

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad

Responsive Ads Here