Tawadhu' - SpeakUP-Community

Breaking

Breaking News:

test banner

Friday, June 5, 2020

Tawadhu'


M. Arifin (Tabayyun Center)

Nabi Muhammad SAW juga mengatakan bahwa orang yang bersikap tawadhu', ia akan diangkat derajatnya. Sebuah derajat dan kehormatan yang tentunya sangat tinggi di hadapan Tuhannya.

"Dan tidaklah Seseorang bertawadhu' kepada Allah kecuali Allah akan mengangkat (derajat)nya." (HR. Muslim).

Dalam hadist lain juga disebutkan:

"Barangsiapa yang bersikap tawadhu' karena mencari ridho Allah, maka Allah akan meninggikan derajatnya. Ia menganggap dirinya tiada berharga, namun dalam pandangan orang lain ia sangat terhormat. Barang siapa yang menyombongkan diri, maka Alloh akan menghinakannya. Ia menganggap dirinya terhormat, padahal dalam pandangan orang lain ia sangat hina, bahkan lebih hina daripada anjing dan babi." (HR. Al-Baihaqi).

Telah sampai kepada Abu Ubaidah bin al-Jarrah cerita orang-orang di Syam tentang dirinya. Mereka terpesona terhadap gelar amirul umara (panglima besar) yang disandangnya. Ia mengumpulkan mereka dan berbicara di depan mereka: "Wahai manusia, sesungguhnya aku seorang muslim dari suku Quraisy. Siapa saja diantara kalian yang berkulit merah atau pun yang berkulit hitam, yang lebih bertakwa kepada Allah daripada aku, maka aku ingin sekali dibimbing olehnya".

Ketika Amirul Mukminin Umar mengunjungi Syam, ia bertanya tentang saudaranya, mereka malah bertanya: "Siapa saudaramu itu?". Ia menjawab: "Abu Ubaidah bin al-Jarrah". Abu Ubaidah pun datang dan kemudian dirangkul Amirul Mukminin. Lalu Abu Ubaidah mengajaknya ke rumahnya. Di sana, Umar tidak mendapati perabotan apapun di dalam rumahnya kecuali pedang, perisai, dan pelana miliknya. Umar bertanya kepadanya sambil tersenyum: "Mengapa engkau tidak mengambil harta untuk kepentinganmu sendiri sebagaimana yang dilakukan oleh orang-orang?" Abu Ubaidah menjawab: "Wahai Amirul Mukminin, ini semua sudah cukup menjadikan aku bisa istirahat dan tidur sejenak."

Ibnu Qoyyim dalam kitab Madarijus Salikin berkata: "Barangsiapa yang angkuh untuk tunduk kepada kebenaran walaupun datang dari anak kecil atau orang yang dimarahinya atau yang dimusuhinya, maka kesombongan orang tersebut hanyalah kesombongan kepada Alloh karena Alloh adalah Al-Haq (benar); kalam-nya benar, agamanya-Nya benar. Kebenaran datangnya dari Alloh dan kepada-Nya akan kembali. Barangsiapa menyombongkan diri untuk menerima kebenaran berarti dia menolak segala yang datang dari Alloh dan menyombongkan diri di hadapan-Nya."

Dalam sebuah atsar juga diceritakan bahwa pada suatu malam datanglah seorang tamu kepada khalifah Umar bin Abdul Azis. Waktu itu beliau sedang menulis. Lampunya hampir saja padam. Tamu itu kemudian berkata: "Ya Amirul Mukminin, biarlah saya yang memperbaiki lampu itu." Sang Amir menjawab: "Jangan, tidak baik seorang menganggap tamunya sebagai pelayan. Itu bukan Akhlak mulia." Tamunya itu berkata lagi: "Kalau begitu, biar saya bangunkan pelayan saja." Sang Amir menjawab: "Jangan ia baru aja tidur, sepertinya sejak tadi dia belum menikmati kenikmatan bantalnya." Selanjutnya beliau sendiri yang membetulkan lampunya. Si tamu itupun bertanya: "Wahai Amirul Mukminin, mengapa anda sendiri yang membetulkan lampu itu?" Sang Amir menjawab: "Mengapa tidak, kalau saya pergi saya pun tetap Umar. Tidak berkurang sedikitpun dari diriku dengan apa yang saya lakukan tadi, bukan? Selamanya saya tetap Umar."

No comments:

Post a Comment

Post Top Ad

Responsive Ads Here