Tali Persaudaraan Terkuat


Adam Syailindra (Koordinator FAR)

Rasulullah saw. bersabda, “Perumpamaan orang-orang Mukmin di dalam kecintaan, kasih-sayang dan kelembutan mereka seperti satu tubuh. Jika salah satu anggotanya sakit maka seluruh tubuh merasa demam sepanjang malam.”

Persaudaraan dan kasih sayang yang diawali dan didasari dengan niat suci dan benar-benar karena Allah SWT tidak akan pernah terputus, sekalipun tak terlepas dari cobaan-cobaan.

Kita bersyukur kepada Allah SWT dengan persaudaraan dalam agama Islam. Persaudaraan Islam adalah hal yang sangat indah. Di dalamnya seseorang peduli dengan saudaranya, menunjuki dia ke jalan yang benar dan selalu ada di sisinya untuk membantu ketika dia mendapatkan masalah ataupun di timpa suatu musibah.

Islam memerintahkan untuk membina persaudaraan yang hakiki. Sebagaimana yang terjadi antara Rasulullah saw. dan Sayyidina Abu Bakar ash Shiddiq. Beliau selalu berada di sisi Rasulullah saw. saat orang-orang musyrik berusaha untuk mengganggu dan membunuh beliau. Beliau menginfakkan hartanya untuk kepentingan dakwah Rasulullah saw. Beliau juga menemani Rasulullah saw. berhijrah ke Madinah. Keduanya bersembunyi di Gua Hira. Abu Bakar ra. sangat khawatir terhadap keselamatan Rasulullah saw dari kejaran orang-orang musyrik.

Akan tetapi, Rasulullah saw. yang percaya dengan perlindungan dan pertolongan Allah berusaha menenangkan beliau dan berkata, ‘’Wahai Abu Bakar, bagaimana pendapatmu terhadap dua orang yang ketiganya adalah Allah (maksud dari itu adalah perlindungan dan pengawasan Allah).” Dari kejadian ini kita bisa mengambil contoh persaudaraan yang hakiki.

Ketika orang-orang Muslim berhijrah ke Madinah, mereka meninggalkan harta, keluarga dan segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia demi menyelamatkan agama mereka. Saat itu Rasulullah saw. mempersaudarakan kaum Muhajirin dan kaum Anshor. Al-Quran telah mengabadikan persaudaraan mereka yang amat erat: Mereka (kaum Anshar) mencintai orang yang berhijrah (kaum Muhajirin) ke tempat mereka. Mereka tidak menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa yang diberikan terhadap kaum Muhajirin. Mereka mengutamakan (Muhajirin) atas diri mereka sendiri meskipun mereka juga memerlukan (QS al-Hasyr: 9).

Persaudaraan Islam inilah yang terus menerus menjadi senjata dakwah Islam hingga mampu menghancurkan benteng-benteng orang musyrik.


 

Post a Comment

Post a Comment (0)

Previous Post Next Post