Bebaskan Palestina Dari Penjajahan Israel


 Hadi Sasongko (Direktur POROS)


“Telah dikutuk orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Dawud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas” (QS Al-Maidah:78).


Melampaui batas kemanusiaan.


Itulah kebiadaban Israel. Benar-benar melampaui batas kemanusiaan. Beberapa hari ini, di bulan suci Ramadhan 1435, angkatan udara Yahudi Israel membombardir sejumlah kawasan di Jalur Gaza dengan pesawat-pesawat tempurnya secara brutal secara terus-menerus dan kadang kala secara sporadis. Kaum muslimin di Gaza menghadapi serangan itu hanya dengan dada-dada mereka, dengan sikap kepahlawanan yang sulit dicari tandingannya. Mereka ’menyabung nyawa’ mereka dengan senang hati; ada yang menjadi syahid, sementara ratusan lainnya terluka.


Pesawat-pesawat Israel dengan senjata cluster kimianya memasuki wilayah udara Gaza dengan, hanya dihadapi dengan roket-roket rakitan penduduk Gaza. Sementara itu, para penguasa di negeri-negeri Arab seperti Mesir, Yordania, Arab Saudi, Libanon, Suriah, dll tidak peduli. Mereka hanya menjadikan pesawat-pesawat tempur “milik kaum muslimin” itu sebagai pameran dan hiasan. Begitulah, akhirnya, pesawat-pesawat tempur Yahudi itu pun merasa tenang dan terbang dengan aman. Pesawat-pesawat Yahudi membombardir manusia, pemukiman dan rumah sakit dengan kejamnya! “Ketahuilah, alangkah buruknya apa yang mereka putuskan itu! “ (QS an-Nahl [16]: 59).


Mengapa harus peduli ?


Sejatinya persoalan Palestina bukan semata masalah domestik Gaza atau masalah ormas Hamas. Palestina adalah Milik umat Islam seluruh dunia, termasuk kita di Indonesia ini. Sebab, semenjak tahun 15 H, sesuai perjanjian umariah (al-uhdah al- umariyah) pada masa pemerintahan Umar ibn al-Khathtab, Palestina adalah tanah wakaf kaum muslimin. Di sana juga terdapat masjid al Aqsha, kiblat pertama kaum muslimin. Betapa pentingnya kedudukan Palestina di hati kaum muslimin. Sehingga Sholahuddin al-Ayubi, seorang pahlawan muslim berdarah Kurdi, bersumpah tak pernah tersenyum hingga beliau membebaskan Baitul Maqdis pada tanggal 2 Oktober 1187, setelah sebelumnya diduduki kaum penjajah.


Kepedulian kita terhadap Gaza dan Palestina umumnya adalah suatu kewajiban. Umat Islam adalah satu tubuh. Persaudaraan kita tidak disekat-sekat oleh bangsa, ras atau suku. Juga bukan oleh kepentingan pragmatis duniawi. Namun, semenjak Perjanjian Sykes-Picot tahun 1916 dan Deklarasi Balforur tahun 1917, Inggris dan Prancis mencabik-cabik Timur Tengah menjadi negeri-negeri kecil atas dasar nasionalisme sempit dan Arabisme. Satu dan lainnya pun acap kali berseteru. Ukhuwah Islamiyah pun luntur bahkan hilang sama sekali.


Kini saatnya kita buktikan komitmen ukhuwah Islamiyah kita secara nyata. Bukan sekedar retorika. Sesungguhnya respon terhadap pembantaian di Gaza itu sudah jelas, bukannya tidak jelas; tidak membutuhkan rapat, pertemuan dan evaluasi. Respon itu juga tidak bergantung pada resolusi PBB. Karena PBB lah yang telah mendirikan Negara Israel melalui Resolusi 181 Majelis Umum PBB tahun 1947. Solusi rasional dan manusiawi hanyalah dengan cara mengerahkan tentara untuk berperang melawan kebiadaban Israel dan menghimpun orang-orang yang mampu untuk menjadi tentara. Tidak ada lagi yang lain.


Umat Islam tidak boleh merasa puas hanya dengan melakukan longmarch, pawai, demonstrasi atau qunut nazilah. Ataukah kita puas hanya sekedar berkirim doa? Tentu tidak, meskipun doa itu sangat penting. Pernyataan kutukan atau penggalangan dana kemanusiaan memang diperlukan. Akan tetapi tidak mampu menghentikan pembantaian tentara zionis atas rakyat Palestina. Setiap muslim adalah saudara kita. Bagaimana mungkin pembunuhan dilakukan terhadap saudara-saudara kita, sementara kita khususnya militer muslim tetap berdiam diri di barak-barak?


Allah SWT menyerukan kepada kita untuk meraih kemuliaan dunia dan akhirat. Sesungguhnya pertolongan dari Allah dan kemenangan sangat dekat, atau surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang telah disiapkan bagi orang-orang yang bertakwa:


“Perangilah mereka, niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan (perantaraan) tangan-tangan kalian dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kalian terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang Mukmin “(QS at-Taubah [9]: 14).


Begitulah caranya menolong warga Gaza. Begitulah seharusnya respon terhadap Pembantaian Gaza. Begitulah seharusnya menghancurkan blokade dari mereka. Begitulah Allah melegakan hati orang-orang Mukmin: “Sesungguhnya (apa yang disebutkan) dalam (surat) ini, benar-benar menjadi peringatan bagi kaum yang menyembah Allah)”(QS al-Anbiya’ [21]: 106).


Tentu kesatuan umat Islam sedunia menjadi sangat penting untuk menghadapi kedzaliman Israel. Bagaimana kita bisa mendapat kemenangan dan pertolongan Allah kalau kita masih terpecah belah, hanya mengedepankan ego nasionalisme masing-masing. Mengapa? Karena kata Gregory Bostonich, bangsa Yahudi dengan mudah dikalahkan ketika Umat Islam bersatu. Sejak Muhammad SAW hijrah (berdiri Daulah Islam di Madinah) hingga runtuhnya Khilafah Utsmaniyah tahun 1924. Pada masa itu Kelompok Yahudi tidak berkutik. Namun sejak runtuhnya Khilafah Islamiyah tahun 1924, berdirilah Negara Israel tahun 1948. Dan kekejian demi kekejian terus dilakukan negara zionis Israel.

Post a Comment

Post a Comment (0)

Previous Post Next Post